Bercakap Baik Atau Diam


Rasulullah SAW telah bersabda,

Maksudnya:

” Barang siapa percaya dengan Allah dan dengan hari Akhirat, hendaklah dia bercakap baik atau diam.”

Kita manusia ini disuruh oleh Tuhan hidup mengikut pengakuan kita dalam sembahyang yaitu Inna sholati wanu suki wa mahyaya wa mamati lillahi robbil `alamin. Kita hidup ini macam manapun aktif, cergas, progresif hanya dalam 3 kategori saja, tak boleh berbuat lebih dari itu.

1. Perbuatan atau amalan atau usaha . Itu yang banyak, samada orang Islam atau bukan Islam. Di sudut politik, ekonomi, pendidikan kebudayaan dan sebagainya semuanya bersifat perbuatan atau amalan.

2 . Bercakap , kalau kita tidak berbuat maka kita bercakap. Kalau tidak bercakap, maka kita,

3. Diam.

Adakah orang membuat diluar 3 ini?

Hidup manusia ini 3 kategori saja. Kalau tidak bercakap, diam atau berusaha, bertindak, beramal.

Tiga kategori hidup ini, dia pergi kepada 3 kategori nilaian Tuhan. Tuhan nilai pun kepada 3 kategori juga, pahala, dosa, tak pahala tak dosa (mubah/harus).

Dia bertindak, bercakap atau diam samada pahala, dosa atau masuk kawasan harus. Ada orang Islam berfikir, aku nak jaga jangan pergi ke dosa, buat yang harus tak mengapa.

Walaupun kita buat benda yang harus, samada bercakap, diam atau bertindak, Tuhan kira juga. Tuhan hisab. Bila di hisab tak berdosa. Nampaknya macam mudah. Benda yang tak berdosa tapi menyusahkan. Macam membawa barang banyak pergi luar negara. Walaupun bukan barang larangan, tapi bila sampai dekat border, diperiksa 4 jam. Tak kena tangkap, tak kena jail, tapi diperiksa 4-5 jam. Menyusahkan. Begitulah kalau kita buat perkara harus, ianya tak berdosa, tapi kena hisab banyak. 1 hari kena hisab di sana, 1000 tahun di sini. Tak masuk Neraka, tapi 1000 tahun tersiksa.

Kalau tindakan, kita mudah faham. Fokusnya pada hadis tadi. Barang siapa yang percaya dengan Allah dan hari Akhirat hendaklah bercakap baik atau diam. Maksudnya kalau kita bercakap atau diam, niatkanlah kerana Allah. Ada hubung kait dengan Tuhan. Kerana Tuhan, untuk mencari keredhoan Tuhan, selaras dengan kehendak Tuhan. Yang ke-2 selaras dengan nilai Akhirat. Bila selaras dengan kehendak Tuhan, tentu ada nilai Akhirat, Syurga. Jadi kalau kita bercakap mesti ada hubung kait dengan keredhoan Tuhan, mesti sesuai dengan nilai Akhirat . Jangan kita buat nilai dunia sebab kalaupun tak jatuh harus, dia jatuh dosa.

Begitu juga diam, biarlah diam kita itu kerana Tuhan atau ada nilai Akhirat dengan kata-kata lain berpahala. Macam mana bercakap yang ada nilai Akhirat dan bagaimana diam yang sesuai dengan kehendak Tuhan dan ada nilai Akhirat?

Kata Rasulullah SAW kalau boleh cakap baik, cakap kerana Allah kalau tak boleh, kita diam, tapi diam kerana Allah. Macam mana cakap yang baik itu?

1. Kita memperkatakan ilmu .Ini cakap baik. Kita kuliahkan ilmu, kita membincangkan ilmu.

2. Berdakwah mengenalkan Tuhan, mengenalkan syariat Tuhan, mengenalkan akhlak yang disukai Tuhan .

3. Kita bermesyuarat, berbincang, misalnya bagaimana Tuhan sampai dibesarkan orang. Macam mana nak suburkan syariat, macam mana supaya manusia berakhlak seperti yang Tuhan mahu.

4. Menasehatkan orang dengan bermacam-macam bentuk nasehat, supaya orang ikut Tuhan, berakhlak ikut Tuhan, hidup yang betul, berekonomi yang betul

5. Bercakap dengan tujuan hendak mendamaikan dua orang atau dua puak yang sedang begaduh, yang sedang berkrisis, yang sedang berbalah. Begitu juga kalau kita terpaksa berbahas, berbincang, hendaklah dengan kata-kata yang baik, jangan maki hamun, jangan kasar

Kalau kita tak boleh cakap baik, nak mengajar tak pandai, nak berdakwah tak pandai, nak mesyuarat orang tak panggil, nak nasehatkan orang tak berani, kita orang biasa, lebih baik diam. Macam mana diam kerana Tuhan, diam yang bernilai Akhirat? Diam itu biarlah berisi, diam ubi, jangan diam tin kosong. Ubi diam saja tapi berisi. Mungkin diam lebih banyak dari pada bercakap, kalau ada ilmu kalau faham

1. Diam ingat dosa . Dalam diam kita kenang dosa-dosa sejak baligh sampai sekarang, kita hitung dosa-dosa kita

2. Diam berfikir , apa lagi kebaikan-kebaikan yang aku nak buat

3. Diam berzikir , bukan membaca zikir tapi ingat Tuhan, takut Tuhan, rasa bertuhan, rasa hina dengan Tuhan, rasa kehebatan keagungan Tuhan, ingat kebesaran Tuhan, rasa kehebatan Tuhan, cintakan Tuhan.

4. Termasuk diam memikirkan ilmu . Bila dia berfikir keluar ilmu.

5. Termasuk d iam menulis perkara yang disukai Tuhan dan bernilai Akhirat .Diam yang ada hubungan dengan Allah dan ada hubungan dengan Akhirat.

Kita yang sedar ni agak takut dengan Tuhan, banyak diam terutama waktu nak tidur, tapi masuk kawasan harus, rugilah. Kalau 3 jam kita gelisah tak dapat tidur, ia tak dosa. Berfikir tidak, bertindak tidak, tapi kena hisab. Tak masuk Neraka tapi hisab 1 hari di sana macam 1,000 tahun di sini. Kalau kena tahan 1 minggu? Sudah kena azab.

Setengah orang bila diam, nampak Siti Nurhaliza, Mawi dan lain-lain.Orang yang tak tahu kata, elok dia ini, tak banyak cakap. Diapun nak cakap banyak tak pandai, sesuailah dia tidur banyak. Rupanya dalam tidur dia khayal. Apa yang ditengok dalam surat khabar nampak balik. Sebab tu kalau kita diam tak boleh datangkan pahala, dah terlanjur fikir benda harus, ingat isteri. Nak ingat kebesaran Tuhan tak pandai, nak fikir keadilan Tuhan tak pandai, fikir isteri masing-masing. Bila isteri nak balik? ini harus daripada fikir yang bukan-bukan.

Rasulullah SAW pesan kalau kita pandai cakap, cakaplah, bagi ilmu, mengajar, ada nilai Akhirat. Kalau kita cakap tak pandai, lebih baik diam untuk berfikir atau berzikir. Orang yang tak takut Tuhan, tak kenal Tuhan, kemudian dia nak buat secara zahir tak boleh, sebab dia orang biasa, duit tak ada, kemampuan tak ada, bila dia nak tidur, macam-macam datang. Sebenarnya walau nampak baik, dia bukan baik. Dia sedang menempah Neraka. Dia buat nilai Neraka. Janganlah diam kita itu menipu diri kita. Kita sangka kita tak jahat tapi kita fikir benda jahat. Jahatlah kita.

Sekian.

Iklan