Di Antara Sunnah Tuhan


Diantara sunnah Tuhan, dunia ini tidak pernah vacuum dari pada kuasa. Bila ada kuasa, maka ada pemimpin, ada pengikut, ada pemerintah, ada rakyat. Bahkan sudah menjadi ketentuan Tuhan yang mana kuasa di dunia ini tidak boleh vacum. Kalau kita baca sejarah, sejak zaman primitive, tidak lepas dari adanya pemimpin, adanya pengikut, adanya ketua, ada rakyat, ada yang menguasai, ada yang dikuasai. Hal ini terjadi walaupun di kalangan orang yang tidak bertamadun, ada yang berkuasa ada yang kena kuasa. Begitulah sunnah Tuhan. Tuhan masukkan dalam hati manusia sebagai fitrah semula jadi manusia.

Ini termasuk juga dalam frman Allah, ” Inni jai’lum fil ardhi khalifah, ” Terjemahannyanya : ” kami jadikan di muka bumi ini khalifah.”

Cuma khalifah itu ada yang khusus, ada yang umum. Yang khusus khalifah pada diri, pada kelompok yang kecil. Yang umum empayar, agak kecil sedikit negara.

Dalam ayat lain Tuhan berfirman, ” Innal ardha yarisuha min ibadiya solihun” .

Terjemahannya, ” sesungguhnya bumi ini akan dipusakai oleh orang yang patut atau layak.”

Terjemahan solihun di sini bukan orang-orang soleh. Tidak salah diterjemahkan orang-orang soleh. Maksud soleh itu ialah orang yang patut atau layak. Patut atau layak itu ada 2 kategori
1. atas dasar quwwah
2. atas dasar kekuatan batin yaitu taqwa

Dalam sejarah, dunia ini Tuhan serahkan atas dasar kekuatan quwwah, jarang sekali berlaku kepada taqwa. Apa maksud kekuatan lahir? Kekuatan tentera, sistem, kekuatan ekonomi, ada jemaah, ada pemimpin, pengikut dan lain-lain. Bila ada orang bertaqwa, Tuhan utamakan orang bertaqwa. Tapi jarang berlaku. Maksud bertaqwa di sini ialah 1 pakej taqwa. Adanya orang bertaqwa yaitu orang yang beriman dengan Tuhan, adanya jemaah orang bertaqwa, adanya sistem yang dibuat atas dasar taqwa, adanya pemimpin yang ditunjuk Tuhan yang Tuhan bagi ilmu, adanya pengikut yang taat kepada pemimpin. Kalau ada ciri-ciri ini, barulah Tuhan serahkan bumi ini kepada orang bertaqwa, kalau tidak, dunia akan diserahkan kepada quwwah.

Inipun termasuk rahmat Tuhan. Kalau tidak ada taqwa, bumi akan diserahkan kepada quwwah, maksudnya walaupun jahat, ini lebih baik dari pada tidak ada langsung kerajaan. Kalau tidak ada kuasa, kalau rakyat begaduh siapa yang akan mendamaikan? Kalau perang, siapa yang akan mendamaikan? Kalau ada masalah siapa yang akan menyelesaikan? Sejahat-jahat pemimpin, lebih baik dari pada tidak ada kuasa. Kalau tidak ada kuasa langsung, manusia bergaduh, berperang, tidak ada yang akan menyelesaikannya.

Tapi perlu diingat, bila kuasa di bumi diserah kepada manusia atas dasar quwwah, maka Tuhan berlepas diri. Risikonya tinggi. Tuhan akan biarkan. Akhirnya apa akan jadi? Rakyat benci pada pemerintah, pemerintah menyusahkan rakyat. Rakyat tidak suka pemerintah, pemerintah menekan rakyat. Gejala masyarakat tidak boleh dibendung. Pembunuhan, perompakan, kecurian berlaku secara leluasa untuk menghukum kepada rakyat dan kepada pemerintah yang tidak menyerahkan diri kepada Tuhan dan hanya disandarkan kepada diri sendiri. Jadi pemerintaha atas dasar quwwah membuatkan pemerintah dan rakyat susah, pemerintah dan rakyat tidak tidur malam. Hal ini sudah dibuktikan sejarah. Bila bumi dikuasai bukan oleh kelompok taqwa, semua orang susah. Macam amerika, dia polis dunia tapi susah. Bukan saja orang benci, musuh benci, tapi Tuhan hinakan mereka dengan bencana alam. Pemerintah dan rakyatnya pening kepala. Kuasa dengan quwwah menyusahkah. Yang berkuasa tidak boleh tidur.

Tapi kalau kuasa itu Tuhan bagi pada orang bertaqwa, Tuhan akan sertai dengan membagi rahmat dan berkat, Tuhan selamatkan dari bala bencana. Kalau ada sedikit-sedikit bala bencana, itu sebagai didikan, sebab kalau tidak ada langsung, manusia akan melupakan Tuhan. Sebab itu Tuhan jadikan bencana sedikit sangat, yang lebih banyak Tuhan bagi rahmat & berkat. Kalau ada musuh yang jahat, ia mesti dapat ditumpaskan. Rakyat dengan kerajaan berkasih sayang, rakyat dengan rakyat berkasih sayang, pengikut taat, pemimpin berlaku adil. Akhirnya dua-dua puak untung, selesa. Rakyat selesa, penguasa selesa. Itulah yang dimaksud Tuhan dari ayat tadi.

Tuhan tidak mau bumiNya vacuum. Ada pemerintah walau tidak adil lebih baik dari pada vakum. Jadi maksud ayat tadi, kuasa di bumi ini bukan dibagi pada orang soleh tapi pada orang yang layak samada atas dasar quwwah atau atas dasar taqwa. Yang lepas-lepas bumi banyak dikuasai atas dasar quwwah dari pada atas dasar taqwa. Tapi Tuhan janji di akhir zaman bumi akan dikuasai atas dasar taqwa.

Iklan